Beda Ngidamnya, Beda Karakternya

Beda Ngidamnya, Beda Karakternya

Ini serius!!

Judul di atas memang benar adanya. setidaknya itu yang aku alami.

Alhamdulillah.. doaku untuk memiliki anak kedua di usia sebelum tembus angka 30 (hikss.. udah kepala 3 ajah ni usia -_-) dikabulkan Alloh. dulu sih mintanya kalo bisa anak kedua dikasih anak laki. tapi sepertinya Alloh belum bisa menjamin aku bisa mendidik anak laki-laki, makanya anak kedua ini kembali dikasih gadis. tambahan doanya lagi, kalo bisa mirip aku. biar adil gitu. karena si kakak udah ngambil wajah ayahnya semua ^0^. alhamdulillah.. doa-doa itu terjawab. putri keduaku lahir di bulan yang sama dengan bulan kelahiranku. artinya tepat diusia 30 tahun aku melahirkan Shofia Asami dengan proses cesar karena aku mengalami kehamilan dengan kondisi placenta previa.

kehamilan kedua ini, tepatnya sejak di vonis placenta previa, membuat aku merasa lebih ringkih. mual kena cahaya matahari, mual sepanjang hari bahkan sampe mau melahirkan, cepet capek, takut banyak aktivitas, dan berat badanku naik sampai 17kg. setiap kontrol, dokter selalu mewanti wakti agar aku tidak kecapean karena ditakutkan pendarahan dan bayi lahir muda. mungkin karena anak dipingin pingin kali ya, jadi perlakuannya pun ekstra.

alhamdulillah.. 38 minggu, tepat setelah sholat magrib, perut rasanya tegang banget. tidak ada flek, ketuban pun masih aman. hanya memang perut aja seperti ketarik tarik. padahal masih 2 hari lagi janjian dengan dokter buat eksekusi. rupanya si adek pengen buru buru ketemu sama semua orang yang udah ga sabar juga buat bertemu dengannya. apalagi si kakak yang setiap hari selalu nanyain kapan adiknya lahir.

jam 11 tepat, hari senin di penghujung Oktober, Shofia Asami lahir. dengan tangisan super kencang, kulit merah, bibir seksi, dan mata agak sipit (tidak sesipit kakaknya :p). bersyukuuuur banget.. hal hal yang ditakutkan dengan kondisi kehamilan placenta prefia tidak terjadi padaku. akunya sehat pun dengan babyku. walaupun pasca operasi memang susah payah untuk sekedar menyusui saja. memang melahirkan dengan normal adalah sebaik baiknya proses melahirkan.

begadang nggak? begadang, tapi cuma seminggu. bener bener adaptasi saja dari yang tadinya nyaman dalam perut bunda kemudian harus bobo sendiri di kasurnya. bahkan di awal pulang ke rumah nggak mau bobo di kamar berAC. jadilah si ayah yang nemenin Shofia bobo di ruang tamu karena si akak ga bisa bobo kalo ga pake AC. makin ke sini, di usianya yang hampir 3 bulan ini, Shofia makin menunjukkan kemandiriannya. tepatnya sangat bisa bobo sendiri asalkan perutnya kenyang. habis mimik ASI, biasanya merem sambil sesekali bangun, ngoceh sendiri dan akhirnya bobo lagi. bangun 2, 3, ato 4 jam sekali buat mimik lagi. teramat sangat menyenangkan buat bundanya karena aku jadi bisa ikut tidur juga. bener bener bayi yang kalem ❤

si kakak, lahir di usia 37 minggu. selama hamil gak pake mual. tiap hari ngajar. pulang ngajar selalu ‘nodong’ suami buat ajak jalan jalan. ga pernah minum obat. cuma susu dan sarikurma saja buat pengganti obat. lahirnya normal dengan pecah ketuban duluan. tapi selama 2 bulan penuh gak mau tidur malam. maunya mimiiiiikk aja. sepules pulesnya dia dalam pangkuan, tiap di taro bakal melek terang lagi. pake nangis pula. si nenek selalu bilang, kurang kenyang. maksa aku buat kasih sufor biar bisa tidur. akhirnya biar ga dikasih sufor, aku mimikin lagi. jadilah aku tidur selalu sambil duduk selama 2 bulan. belum lagi pernah PD bengkak karena tiba-tiba ASI mampet. akunya meriang. Rinnya nangis tak kesudahan. aahhh… mantap bener lah dramanya.

bahkan sampe sekarang, si akak ini ga bisa lepas dari bundanya. bobo masih maunya deket bundanya. boro-boro nginep di rumah eyang/neneknya, selama bunda nginep 4 hari di RS saat melahirkan saja, si akak ini selalu nangis setiap mau bobo malem sambil bilang, “akak kangen banget banget banget sama bunda..” bikin yang denger antara pengen ngikik sama sedih juga. bahkan sampe dibilang, “bunda jangan kabur..” sambil nangis sesenggukan. neneknya tiap malem harus ngelonin si akak hingga akhirnya si nenek harus kena flu karena kurang tidur (maaf ya neeekk T^T)

nah.. dari ngidamnya aja beda, karakter si anak pun berbeda. entah aku saja yang mengalami ato memang begitu ya???

Newborn, 5 kittens ~^3^~ Alhamdulillah…

Beberapa bulan terakhir memang ada seekor kucing betina yang sering banget main ke rumah. seiring berjalannya waktu, ternyata diketahui bahwa si betina ini tengah hamil. mengetahui hal itu, kami di rumah bergantian memberinya makan. oleh karena itu juga, si bumil ini makin sering main  ke rumah.

Bulan berganti, perutnya bumil bertambah besar. Namun ia masih terlihat sangat lincah mengejar kucing lain yg sepertinya ingin mengganggunya. jadi malu sendiri melihat kelincahan si kucing yang sudah dapat dipastikan janin yang ia kandung lebih dari seekor. sedang aku yang sama-sama sedang hamil juga dan cuma dikaruniai satu janin sangat gampang lelah jika sudah melakukan satu aktivitas -_-

Pagi ini, saat buka pintu selepas subuh, si kucing bumil masuk lagi ke dalam rumah. namun kali ini tidak seperti biasa. biasanya cuma masuk dan langsung geletakan di lantai (karena begah, pasti~) kali ini tetiba mencari kolong meja. aku angkut keluar, dan langsung pindah geletakan ke pojokan beralas keset. sesekali mengeong pelan. mungkin minta tolong buat disediakan tempat agak tertutup untuk dia jihad melahirkan.

“waaahh.. ada yg beda nih… ada apa-apa nih.. apa si bumil udah mau melahirkan???” aku mulai ikut panik.

Dengan setengah berjalan cepat, ke warung terdekat rumah, minta kardus sama ibu warung. balik ke rumah, ambil kain lap buat jadi alas. pindahin si bumil ke dalam kardus. napasnya terlihat terengah-engah, persis aku dulu waktu melahirkan Rin. tapi sama sekali gak ada teriakan. tenaaaaaaaang banget. jadi malu sendiri. waktu lahiran Rin, teriakanku menggelegar sepenuh ruangan. bikin jiper ibu-ibu lain di kiri kananku :((

tanpa bantuan manusia, tanpa suara, tanpa si jantan pelaku, akhirnya dengan izin Alloh (dan mungkin Alloh turunkan malaikat untuk membantunya) lahirlah 4 ekor anak kucing lucu. dengan 5 warna berbeda. berhubung si ibu belang 3 (hitam, putih, oren) maka 5 ekor anaknya mewarisi warna-warna tersebut. dan lebih kerennya lagi, si bayi-bayi kucing ini langsung berebutan mencari puting susu ibunya. si ibu langsung IMD. siapa yang ngajarin coba?? apa kucing ikut kelas laktasi? apa kucing sibuk konsultasi?? bener-bener langsung campur tangan Alloh mengajari kucing proses melahirkan dan menyusui.

aahh… semoga 3 bulan lagi, adiknya Rin lahir dengan sehat selamat tanpa drama. dengan proses normal dan sehat pula diriku setelahnya. aamiiinnn~~

Diary Keluarga Norak (Part. 2)

Day 2

Pasang alarm pas subuh, tapi kami bangunkecepetan 1 menit dari alarm. Alhamdulillah. Langsung mandi (pake air angetnya pasti) dan matiin AC. Boooo… dingin ajah kamarnya…

Si gadisku bel bangun. Ga papalah. Kami bisa menikmati subuh dulu dengan tenang (baca : lanjut foto foto lepas sholat). Menyingkap tirai jendela, menatap pagi digin itu yang sudah dibasahi hujan sejak semalam.

Ohiya, wifi di kamar ini kan lumayan ngebut (aku sampe bisa nonton streaming via laptop), jadi tetep sempetin cek bisnis onlineku. Alhamdulillah, ada meja kerja cantik di pojokan lengkap dengan lampu mejanya. Elegan aja loohh.. macam ibu CEO sebuah perusahaan lagi kerja di kamarnya. Hihihihi…

image

Hujannya makin deras. Suara rintikan hujan yang menabrak kaca jendela kamar kami cukup membuat risau saking jelasnya. Menatap ke jalan raya, barisan kendaraan khas hiruk pikuk pagi terpampang jelas. Dalam hati berdoa, “Ya Alloh.. berkahilah mereka yang pergi berjuang mencari nafkah di pagi dengan hujan yg deras ini. Aamin..”

Jam 6 pagi, gadisku bangun. Langsung duduk manis di atas kasur sambil ngucek mata. Gak manggil bunda seperti biasa. Karena memang bundanya langsung kelihatan olehnya. Langsung ajak ke kamar mandi buat pee dan cuci muka. Ntar aja mandinya. Soanya doi kebelet pengen berenang gak peduli hari hujan. Kolam renangnya pun ada di lt. 6 dan semi indoor.

image

Jam 7 kami turun ke lt. Dasar buat sarapan. Weeww.. saat kami datang ruangan sudah ramai dengan penghuni hotel berbaju batik. Ya, karena memang sudah ada acara meeting atau seminar dari beberapa instansi. Lah.. kami doang yang berkostum super santai dimana Rin jg masih pakai baju piyamanya.

image

Makanan hotel? Sama sama taulah ya.. rasa nomor sekian. Tampilannya lumayan. Ada banyaaaaaaaaakk pipihan menu sarapan. Mulai dari nasi goreng, bubur ayam, lontong, sereal, dimsum, kacang hijau, kue kue, sosis, sampai aku pun kenyang makan hanya dalam 4 suapan. Akhirnya lebih milih makan kue kuenya sambil ngeteh. Rin? Ga mau makan malah. Pilih ngeteh anget ajah. Karena dalam benaknya sudah bener2 ga sabar buat berenang.

Selesai sarapan, cabuuuut ke kolam renang. Yuhuuuuu~~~image

image

Daaann.. nyempluuunggg.. aku mah jagain tas ajah..

image

image

image

Di luar masih gerimis. Otomatis suasananya jadi lumayan dingin. Rin sampai gemeteran. Sekitar 1menitan doang doi kuat cipak cipuk sama ayahnya lepas itu minta mandi dan balik ke kamar.

Biasalah yaaa.. selesai berenang bawaannya ngantuuuukk. Apalagi susanan di luar bikin tambah mager. Masih gerimis dan bikin ga pengen keluar kamar. Beberes barang barang ajah. Supaya saat mau check out nanti tidak aa yg tertinggal. Jam masih menunjukkan ke angka 9. Rin sudah mulai bertanya kapan pulang.

image

Yes, jam setengah 11 tas sudah siyap diangkut pulang. Memang check outnya jam 12 siang tapi berhubung Rin audah tanya2 terus, dipercepat saja. Takut hujan semakin deras. Toh kami juga pakai motor.

image

Jam 11an kami keluar kamar. Siap check out, kembali ke kehidupan nyata. Hihihihi… masih gerimis. Pake jas hujan aja. Setengah perjalanan, ban motor bocor aja loh. Hahahhaha… liburan ini begitu sempurna. Mata udah ngantuk banget sambil nunggu ban motor yang sedang di tambal.

Jam 12.30 kami sampai di rumah. Alhamdulillah.. niat pengen tidur berganti jadi pengen mandi. Akhir ya mandi lagi. Beberes barang barang bawaan (baca : baju kotor). Rin langsung ambil sepeda padahal kami rasanya pengen langsung selonjoran ajah.

Liburannya selesai. Alhamdulillah. Lumayan berkesan. Siyap kerja lagi. Siap mengembalikan rupiah yg sdh lami pakai untuk liburan. Berarti liburam perdana ini sukses. Aelanjutnya dengan budget yg sama, buat keliar kota dan oilih hotel yang standart ajah. Berangkat pake kereta api juga kayaknya oke. Yang pasti, kami tetap akan liburan di hari kerja.

***
Terima kasih sudah membaca diary keluarga kami. Semoga bisa jadi referensi yaaaaa…

Salam bundanya Rin 💞

Diary Keluarga Norak

Alhamdulillahirobbil’alamin..

Sebelumnya izinkan saya bersyukur dulu telah diizinkan Alloh untuk hidup hingga detik ini bersama suami dan anak gadis kami.

Siapa bilang kerja di rumah tidak butuh hiburan? Tempatnya saja yabg berbeda, namun kelelahan dan kemumetannya sama saja. Yang kami hadapi sama. Laptop dan para klien dengan segala karakternya tak bisa dipungkiri membuat kami butuh penyegaran sejenak.

Day 1

Jujur, kami tak pernah liburan hanya bertiga dan bermalam di luar rumah. Makanya, aplikasi sejenis taveloka, merupakan pengalaman pertama bagi kami dalam hal book-book hotel. Apalagi anak gadis kami termasuk yang tidak betah tidur kecuali di rumahnya sendiri.

image

Dengan nekad, apalagi kondisi badan juga kurang fit, bermodal baca sana sini, termasuk review semua hotel yang ada disekitaran kami, terpilihlah hotel amaroossa grande bekasi untuk jadi hotel perdana liburan kami.

Liburannya masih di bekasi? Aahh ga seruuuu… siapa bilaaaaanggg? Seru tidaknya terkandung kita mengisi tiap jamnya. Karena baru tahap belajar, makanya pilih yang dekat-dekat dulu. Cuma berjarak kurang lebih setengah jam dari rumah kami. Apalagi, ban mobil yang bocor, membuat kami harus memakai si mio merah untuk sampai ke sana. Alhamdulillah, berangkat dari rumah ditemani cuaca yang sendu merindu tanpa titik hujan.

Di tiket virtual tertulis waktu check-in jam 2 siang. Namanya lagi uji coba perdana, kami datang secepat mungkin dari jam check-in. Sekitar jam 1 siang sudah sampai dengan 2 tas perbekalan kami bertiga selama semalam. Masuk parkiran motor, pakai lift naik ke lantai dasar dan siap menukar virtual ticket kami dengan kunci kamar executive twin bed room yg dibandrol 900ribuan semalam.

"Lapor Diri"
image

image

Ahaaayy.. gayaaaaa… ke hotel pake motor tapi pilih kamar executive. Namanya juga perdana. Inginnya sekalian yang bagus. Alhamdulillah, ada rezeki lebih yang memang sudah kami budgetkan untuk liburan ini.

Dan senangnyaaaa.. kami sudah boleh masuk sebelum jam 2 siang. Masih setengah jam lebih dari jam check-in. It’s show timeeeee~~~~

image

Abaikan kenorak-an kami yaaaa.. sekali lagi, lagi belajaaaaaarrr. Hihihi…
Kamarnya luaaaaass kalo buat bertiga. Wifinya kenceng. Kamar mandinya bersih dan cakep. Memang gak ada bathup, tapi cukup buat kami puas main air. Ada air hangatnya juga. Perlengkapan mandinya cukup, handuknya 2 yang besar 2 yang kecil bahkan sampai ke benang jait dan kancing pun disediakan.

Ada kulkas kecil, 2 botol air mineral, 2 buah gelas dan pengaduknya, 2 sachet kopi, tes, dan gula, 1 teko listrik. TV LCD dengan channel berbayar (Rin seneng banget karena ada channel animasi kesukaannya)

image

Dalam lemari ada 2 baju kimono handuk, brankash untuk menyimpan laptop juga muat, setrika dan mejanya, 2 pasang sendal. Lemarinya besar banget dengan lamou yang otomatis menyala jika pintu dibuka. Rin bahkan seneng keluar masuk lemari dan berdiri di dalamnya.

Pokoknya saat baru masuk kamar, kenorak-an keluarga ini benar benar dimulai. Masuk ointu yang pake kartu memang bukan jadi masalah tapi bagaimana sistem keamanan pintu yang membuat kami cukup mempelajari beberapa menit bagaimana si pintu ini bekerja. Belum lagi kartu kunci pintu yang juga dijadikan ‘power’ untuk semua aliran listrik di kamar ini membuat kami berdecak kagum.. wwaaahh.. kereeennn~~~

image

Tetep.. nyuapin Rin dulu saat sampai. Supaya acara jalan jalan nanti sore tak terkendalan logistik perut.

Setelah puas eksplorasi kamar, puas juga foto foto dengan beraneka gaya dan rupa, tanpa sadar sudah menjelang ashar. Siap sholat ashar dan agenda liburan hari pertama pun dimulai.. (gayaaaaaa~~~)

Amaroossa grande bekasi, dekat dengan beberapa mal di bekasi. Salah satunya bekasi square yang disana juga terdapat snow world internasional dengan suhu -15dc. Info yang kami terima tak sedetail itu makanya ga mempersiapkan diri betul betul untuk masum ke sana.

Buka jam 2 siang sampai jam 8 malam setiap hari. Tiket 50ribu untuk anak anak dan 60ribu untuk dewasa khusu hari kerja. Untuk hari libur, kurang memastikan berapa harganya. Yang pasti lebih mahal.

Masuk ke dalam dengan jaket yang sudah petugas siapkan. Aku dan rin terlihat lebih siap untuk masuk dengan pakaian kami yang dilengkapi jilbab dan kaos kaki. Sedang ayahnya Rin agak ‘nyolot’. Hahahaha… sekali lagi, yang kami tangkap di dalam hanya balok balom es yang dibentuk. Sedang bagaimana dinginnya, tak pernah terbayang kali -15dc itu sedingin ini.

image

image

Ayah Rin ga pake kaos kaki apalagi jilbab. Hasilnya jemari kaki doi mati rasa bahkan seperti tercabik cabik. Ciaannn~~~~

Kalo sudah tidak kuat di dalam, boleh keluar dulu untuk menarik napas segar dan mengembalikan suhu tubuh normal. Jika ingin masuk lagi, boleh, tanpa harus beli tiket lagi.

Jadi, jika memang mau masuk wahana ini pastikan kamu seperti benar benar mau ke nevaa sub tropis di musim salju
Jika tidak, badanmu akan rasa tercabik cabik. Serius.

Dan akhirnya kami menyerah~~~~~

Keluar dari wahana dan ga masuk lagi. Pindah masuk ke dalam malnya. Main main sebentar disana menanti magrib sambil beli makan malam untuk dibawa ke kamar hotel.

Menjelang magrib kami kembali ke kamar. Malam agak gerimis manis. Rin berkali kali bercerita ulang mengenai wahana salju yang jadi keinginannya beberapa hari belakangan. Alhamdulillah.. bisa mewujudkannya.

Kembali ke kamar, bersih bersih, sholat magrib, tilawah, dan santaaaaaaiii.. agak pegel juga badan karena perubahan cuaca tadi di dalam wahana snow world. Lanjut makan malam, nonton menjelang bobo, dan Rin bobo duluan karena kecapean banget plus tidak bobo siang.

Yes..
Libuan hari pertama sampai disini. Kami bobo untuk besok bangun subuh dan melanjutkan liburan dalam kota ini..

Lanjut ke postingan selanjutnya yaaaaaaa….

Aku pernah di Masa Itu

Aku pernah dulu..
Berjam-jam dalam kamar, terlalu fokus di depan layar, hingga akhirnya lupa rasa lapar. Ibu manggil buat makan pun sepertinya tak terdengar.

Duniaku bagai tersedot ke balik layar. Aku sibuk berimajinasi. Tertuang dalam baris demi baris hasil dari lincahnya jemariku menari. Melirik ke sudut monitor, “oh.. sudah jam segitu…” cuma begitu gumamku.

Keluar kamar cuma buat ke toilet, sholat, dan kalo keingetan pengen ngemil sesuatu. Hasilnya, memang blog ku yang dulu penuh. Baik dengan tulisan imajinasiku maupun teman-teman buah dari rajinnya aku blog walking. Apa saja yang terbesit dalam benak, berhasil tertuang manis dalam diary virtualku. Tak peduli ada yang mengomenyari atau tidak, saat itu, aku berpikir bahwa aku suka menulis maka aku harus menulis. ‘Aku Penulis Kacangan’ begitu teman-teman virtualku mengenal id-ku.

Aku pernah di masaa itu…
Saat berjam jam di perpustakaan kampus dengan laptop yang akhirnya kudapatkan guna selesaikan tanggung jawabku sebagai mahasiswa tingkat akhir jurusan akuntansi. Laptop mahal di masanya, mama belinya nyicil pula, hahahaha.. saking sayangnya pada si Acer itu, kuberi nama ‘Aoi-Rin’, karena warnanya biru dan nama ‘Rin’ sangat aku sukai. Sekarang ia sudah wafat. Bersama draft skripsiku pun terkubur manis di dalamnya.

Di dalam perpus, jemariku menari. Kembali berkisah tentang imajinasi dan kehidupanku di hari itu. Senang rasanya akses wifi berlari lari di dalam perpustakaan yang saat itu masih terasa dingin ACnya. Ya, perpus kampusku itu baru selesai di renov. Makanya AC masih terasa sangat dingin, koneksi wifi pun masih cepat dirasakan. Lalu bagaimana dengan niat awal mencari bahan skripsi? Hahahhaa.. biarlah mood mengerjakannya timbul tenggelam. Aku mengikutinya saja.

Aku.. saat ini..
Tak punya saat-saat itu lagi. Tak bisa berjam jam berdiam diri dalam kamar depan layar. Ada si gadis 4 tahun yang selalu memanggil namaku hampir 1000x mungkin dalam sehari. Mengekor kemanapun aku pergi. Tak mau jika kebutuhannya orang lain yang penuhi.

Aku sadar betul masa masa dengannya seperti ini akan selesai. Ia akan tumbuh besar. Ia akan punya kegiatannya sendiri yang mungkin tak bisa kucampuri. Dan jika saat itu tiba, aku akan merindukan dimana ia memanggil ku 1000x dalam sehari.

Saat ini memang rasanya aku bosan dengan tingkahnya yang serupa itu. Rasanya susah sekali ia bisa hidup mandiri. Semua bergantung pada bunda yang akhirnya si bunda pun kehabisan motivasi menjalani hari hari. Tak boleh menyalahkannya. Akulah yang salah sebagai bunda. Akulah yang terkadang masih terkurung dalam kehidupanku di masa gadisku.

Namun aku sadar..
Aku butuh saat dimana bisa seperti dulu. 1 hari melepaskan peranku sebagai ibu dan istri. Bersama kawan kawanku menghabiskan hari. Bukan melepaskan tanggung jawab. Aku hanya butuh libur. Saat liburanku selesai, semangatku kembali dan kerinduanku pada peranku itu pun meninggi.

Kesempatan ke Bali..
Kesempatan me time ku selama 3 hari..
Apalagi aku ga pergi dengan biaya sendiri.. karena Oriflame yang membiayai..
Harus kurelakan kesempatan itu pergi..
Karena ridho tak ku dapat dari suami..

Dan aku tak boleh menyalahkannya. Tak boleh menyalahkan anaknya. Siapa yang boleh disalahkan? Menyalahkan diri sendiri? Entahlah.. hanya sore ini, aku rindu masa masa dulu.. sebentar saja biar ku nikmati rindu itu..

Mungkin harus ku perbaiki rasa syukurku…

*akibat bosan berat*
*Kamis 21 Jan 2016*
*H-10 tuponas*

Bosan~ Aku dengan Penat…

Pernah ga ngerasain bosan to the max dalam hidup? Bener2 kebosanan yang mengganggu sekali.

Bosan dengan semua rutinitas. Bosan dengan suasana bahkan semua sudut rumah. Bosan dengan melihat jam yang bergeser dari menit ke menitnya. Bosan dengan channel tv yang isinya itu itu saja. Bosan dengan menu makanan bahkan yang dipikirkan pun semua membosankan. Parahnya, kesulitan menemukan solusi untuk mengobati kebosanan tersebut.

Biasanya bosan begini, sembuh dengan begitu. Bosan kesini reda dengan dateng kesitu. Tapi anehnya, solusi yang biasanya itu ga bisa menyembuhkannya. Entah harus ngapain lagi buat bangkitin mood. Mengembalikan motivasi untuk semangat menjalani rutinitas.

Kehilangan motivasi. Mungkin itu akar masalahnya. Sehingga memunculkan bosan yang bertumpuk tumpuk dan belum menemukan penyingkirnya.

Jelas.. ini ada yang salah dengan hubungan vertikal manusia dengan Rabbnya. Makanya mengalami hal serupa ini. Astaghfirulloh..

Jika ditanya harus diperbaiki dari mana, jawabannya adalah perbaikin hubunganmu dengan yang menciptakanmu. Butuh ‘me time’ dengan-Nya. Ya.. itu satu satunya solusi..

Rin dan Rambu Lalu Lintas

image

Berhubung saya sudah hampir 30 tahun hidup di dunia *jujur ceritanya* maka bagaimana tumbuh kembang saya saat jadi anak balita, tak semua tersisa dalam benak. Lebih banyak mendengar cerita masa lalu dari orang orang yang tau bagaimana saya kecil.

Memiliki anak gadis usia balita, tepat 4 tahun, membuat saya berusaha mengingat lagi *mungkin masih ada yg nyisa* saat seusia Rin. Bagaimana hubungan pertemanan saya dengan para anak anak tetangga, bagaimana saya belajar huruf, angka, dan agama. Bagaimana saya yang saat itu tinggal dengan asisten rumah tangga sehari hari, menghabiskan waktu hampir setengah harian tanpa mama yang temani di rumah.

Melihat Rin yang sedang memasuki usia pra sekolah *tahun depan baru akan masuk TK* agak takjub juga saat ia mulai menanyakan apa apa yang sebelumnya belum saya kenalkan. Ia melihatnya dari beberapa video kartun anak anak di youtube, baru kemudian menanyakan pada saya.

Kali ini pertanyaannya jatuh kepada rambu rambu lalu lintas setelah menonton robocar poli, sebuat animasi asal korea yang memang ditunjuk sebagai sarana untuk menedukasi anak anak mengenai tata cara berlalu lintas. Rin menyebutkan huruf huruf pada rambu lalu lintas yang ia lihat di jalan ketika kami keluar rumah. Kemudian ia tanyakan arti dari huruf tersebut, kenapa di coret, kalo gak di coret? Dan kenapa huruf ‘R’ tak dipakai untuk rambu lalu lintas *karena namanya berawalan huruf R maka ia menanyakan hal itu*

Bertanya memang cara paling baik untuk menjelaskan sesuatu. Karena dalam pertanyaan tersebut tersimpan keingitahuan yang saat itu sedang ia butuhkan. Namun ada beberapa hal yang wajib kita beritahu dulu sebelum ia terlanjur melakukan atau tidak melakukannya. Seperti buang air kecil harus di toilet dan makan minum wajib memakai tangan kanan.

Mudah mudahan nanti saat sudah mulai masuk sekolah, ada kesempatan untuk berkunjung ke taman rambu rambu lalu lintas agar cara berkenalan dengan objek yang satu ini jauh lebih menyenangkan. Yang jelas, Rin cukup puas dengan apa yang ia ketahui saat ini mengenai salah satu item penting di jalan raya.